Home Artikel PAS Melaka

Rencana | Syeikh Ahmad Yasin, sang singa berkerusi roda

562
SHARE

Oleh MARYAM IMRAN

SEJURUS beliau melangkah keluar daripada masjid setelah selesai menunaikan solat Subuh tanggal 22 Mac 2004, tiga peluru berpandu yang ditembak oleh helikopter Apache tepat mengenai kepala dan tubuhnya.

Akibat daripada peluru itu, jasadnya hancur. Kerusi roda yang dinaikinya turut musnah. Daging beliau yang bertaburan terpaksa dikutip satu demi satu dan dimasukkan ke dalam plastik.

Secara logiknya, siapa yang perlu takut dengan lelaki berkerusi roda yang tidak mampu berdiri apatah lagi berjalan?

Melainkan pada sekujur tubuhnya ada kebenaran dan suara perjuangan! 🙂

Sesiapa sahaja yang mencari biodata dan pautan tentang Singa Palestin yang digeruni Zionis laknatullah ini, pasti akan dihidangkan dengan beberapa pesanan beliau yang masyhur ketika hayatnya.

Dan pesanan ini seharusnya terus hidup di dalam hati para pemuda khususnya mereka yang mengimpikan kemenangan, baik di dunia mahupun di akhirat sana.

Pesanan beliau untuk kita:

1. Wahai anak-anakku, telah tiba saatnya kalian kembali kepada Allah dengan meninggalkan pelbagai keseronokan, kealpaan kehidupan dan menyingkirkannya jauh daripada kehidupan kalian.

2. Telah tiba saatnya kalian bangun dan melakukan solat Subuh secara berjemaah. Sudah sampai saatnya untuk kalian menghiasi diri dengan akhlak yang mulia, mengamalkan kandungan Al-Quran serta mencontohi kehidupan Nabi Muhammad SAW.

3. Aku menyeru kalian wahai anak-anakku untuk solat tepat pada waktunya. Lebih daripada itu, aku mengajak kalian wahai anak-anakku, untuk mendekatkan diri kepada sunnah Nabi kalian yang agung.

4. Wahai para pemuda, aku ingin kalian menyedari dan menghayati makna tanggungjawab. Kalian harus tegar menghadapi kesulitan hidup dengan meninggalkan keluh kesah.

Aku menyeru kalian untuk menghadap Allah SWT dan memohon keampunan dariNya agar Dia memberi rezeki yg berkat kepada kalian. Aku menyeru kalian supaya menghormati orang yang lebih tua dan menyayangi orang yang lebih muda.

5. Aku ingin kalian tidak tertidur oleh alunan-alunan muzik yang melalaikan, melupakan kata-kata yang menyebutkan cinta kepada manusia dan dunia serta menggantikannya dengan kata amal, kerja dan zikir kepada Allah.

Wahai anak-anakku, aku amat berharap kalian tidak sibuk dengan muzik dan tidak terjerumus ke dalam arus syahwat.

6. Wahai puteriku, aku ingin kalian berjanji kepada Allah akan mengenakan hijab secara jujur dan betul. Aku meminta kalian berjanji kepada Allah bahawa kalian akan mengambil peduli tentang agama dan Nabi kalian yang mulia.

Jadikanlah bonda kalian, Khadijah dan Aisyah sebagai teladan. Jadikan mereka sebagai pelita hidup kalian. Haram hukumnya bagi kalian untuk melakukan sesuatu yang boleh menarik perhatian pemuda supaya mendekati kalian.

7. Kepada semua, aku ingin kalian bersiap sedia untuk menghadapi segala sesuatu yang akan datang. Bersiaplah dengan agama dan ilmu pengetahuan. Bersiaplah untuk belajar dan mencari hikmah. Belajarlah bagaimana hidup dalam kegelapan yang pekat.

Latihlah diri kalian agar dapat hidup tanpa elektrik dan peralatan elektronik. Latihlah diri kalian untuk sementara waktu merasakan kehidupan yang sukar.

8. Biasakan diri kalian agar dapat melindungi diri dan membuat perancangan untuk masa depan. Berpeganglah kepada agama kalian. Carilah sebab-sebabnya dan bertawakallah kepada Allah.

Buat jiwa yang lelah, moga dikurniakan pahala lillah.
Buat jiwa yang lemah, moga Allah jadikannya gagah.
Buat jiwa yang terasa susah, Allahlah yang berkuasa menjadikannya mudah.

Semoga pesanan ini melahirkan lebih ramai ‘Syeikh Ahmad Yasin’ abad ke 21.

Oleh itu, di saat kita sedang bergembira meraikan bulan Syawal, marilah sama-sama kita menadah tangan berdoa dengan diiringi Qunut Nazilah membantu saudara seIslam kita di bumi Palestin. Bantulah semampu mungkin agar kelak kita mampu menjawab apabila berada di hadapan Allah.

Anak Muda! Jangan asyik leka dan lena dengan nikmat dunia. Celik dan caknalah dengan apa yang berlaku di sekeliling kita. Gunakan medium yang ada untuk bersama membantu saudara kita.

Infiru wahai pemuda! ✊🏻

Penulis adalah Ketua Ameerah (Muslimat Muda) Dewan Muslimat PAS Kawasan Masjid Tanah Melaka

AKIKAH MAKKAH EMRANSYAH

 

.         SAMBAL IBU SARI        .