Home Tazkirah Ramadhan DMPM

Tazkirah Ramadhan : Siri 20/1438H

889
SHARE

Tadabbur Al Quran

Juzuk: 20: Surah Al-‘Ankabut: Ayat 1-5

Firman Allah serta terjemahannya:

Alif Lam Mim. [1] Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan, “Kami telah beriman,” sedangkan mereka tidak diuji lagi? [2] Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta. [3] Ataukah orang-orang yang mengerjakan kejahatan itu mengira bahwa mereka akan luput dari (azab) Kami?Amatlah buruk apa yang mereka tetapkan itu. [4] Barang siapa yang mengharap pertemuan dengan Allah, maka sesungguhnya waktu (yang dijanjikan) Allah itu pasti datang. [5]

Tafsir ringkas:

Ayat 1

Ada ahli tafsir berpendapat bahawa huruf-huruf abjad ini didatangkan oleh Allah pada permulaan beberapa surah-surah untuk menarik perhatian. Memulakan pembicaraan dengan huruf-huruf abjad adalah suatu cara yang belum dikenal oleh bangsa Arab di waktu itu, kerana itulah huruf-huruf ini menarik perhatian mereka. 

Ayat 2

Allah SWT pasti akan menguji hamba-hamba-Nya yang beriman sesuai dengan kadar iman masing-masing. Jika agamanya kuat, maka ujiannya diperberat pula dan manusia yang paling berat ujiannya ialah para nabi.

Ayat 3

Allah SWT mengetahui orang-orang yang benar dan dusta dalam pengakuan imannya. Dia juga Maha Mengetahui apa yang telah, akan dan yang tidak akan terjadi dan apakah akibatnya seandainya suatu hal itu terjadi.

Ayat 4

Jangan sekali-kali orang-orang yang belum beriman mengira bahwa mereka boleh lari dari ujian kerana sesungguhnya di belakang mereka terdapat siksaan dan pembalasan yang jauh lebih berat dan lebih pedih daripada apa yang mereka alami di dunia.

Ayat 5

Sesungguhnya Allah pasti akan merealisasikan harapan dan menunaikan pahala amal yang melimpah dan sempurna kepada orang yang mengerjakan amal soleh. Kerana Allah Maha Mendengar Maha Melihat semua doa dan semua makhluk-Nya.

Pengajaran

1) Manusia diuji tanda Allah SWT sayang sesuai dengan kemampuan seseorang untuk menghadapi ujian. Jadi, berbaik sangkalah dengan Allah apabila kita diuji.

2) Allah SWT telah menjanjikan balasan dan siksaan bagi orang yang tidak beriman dan mereka tidak akan terlepas dari ujian sama ada di dunia mahupun akhirat. Apabila kita diuji, peliharalah akidah dan janganlah menyalahkan Allah kerana menguji kita yang beriman sedangkan orang-orang yang tidak beriman tidak diuji.

3) Tingkatkanlah amal soleh kerana Allah. Semoga kita beroleh pahala berlipat ganda yang dijanjikan oleh Allah.

4) Berdoalah pada Allah SWT segala apa yang dihajatkan kerana Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui juga Maha Melihat hambaNya

Rujukan: Apps Tafsir Ibn Kathir

Disusun oleh:
Lajnah Dakwah DMPM dengan kerjasama Ameerah dan Lajnah Penerangan & IT DMPK Gombak.
20 Ramadhan 1438 / 15 Jun 2017

 

{jathumbnail off}