Home Minda Presiden

Rahmatan Lil ‘Alamin

969 views
SHARE


Minda Presiden PAS

RAHMATAN LIL ‘ALAMIN


Firman Allah:

وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلَّا رَحْمَةً لِّلْعَالَمِينَ (107)

“Dan tiadalah Kami mengutuskan Engkau (wahai Muhammad S.A.W), melainkan untuk menjadi rahmat bagi sekalian alam”. (Surah Al-Anbiya’: 107)

Islam dan kerasulan Nabi Muhammad S.A.W. pada akhir zaman adalah rahmat Allah kepada seluruh alam (manusia dan makhluk yang lain). Ia telah dibuktikan betapa hebat dan sempurnanya rahmat Allah yang terkandung dalam ajaran Islam yang sempurna.

Baginda S.A.W. dilantik menjadi Rasul pada akhir zaman dunia yang termaju. Dengan sedikit ilmu kurniaan Allah kepada manusia, dicapainya kemajuan sehingga menjadikan muka bumi yang dahulunya dikira sangat luas, kini dirasakan sempit bagi musafir dan mendapat maklumat pantas sehingga mereka meneroka ke angkasa lepas.

Maka perkataan ‘Allah’ paling agung yang pertama disebut, menunjukkan ketuhanan Maha Esa yang wajib diperhambakan diri kepada-Nya dengan beribadat dan melaksanakan hukum syariat semuanya secara sempurna. Diikuti nama ‘Ar-Rahman’ dan ‘Ar-Rahim’ yang menunjukkan Allah Maha Rahmat. Dua nama Allah yang paling utama dan teragung disebut selepas kalimah Allah itu menunjukkan betapa melimpah ruah rahmat-Nya.

Adapun rahmat itu dihuraikan lagi oleh ayat-ayat Al-Quran dan Hadis Rasulullah S.A.W. yang mentafsirkan rahmat Allah kepada seluruh ajaran Islam, merangkumi aspek keimanan dan pelaksanaan syariat, bahkan meliputi semua kurniaan Allah yang melimpah tidak terhingga kepada seluruh alam, bukan sahaja aspek rezeki jasad dan roh.

Firman Allah:

وَآتَاكُم مِّن كُلِّ مَا سَأَلْتُمُوهُ وَإِن تَعُدُّوا نِعْمَتَ اللَّهِ لَا تُحْصُوهَا إِنَّ الْإِنسَانَ لَظَلُومٌ كَفَّارٌ (34)

“Dan Dia telah memberi kepada kamu sebahagian daripada tiap-tiap apa jua yang kamu minta. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah (daripada rahmat-Nya), nescaya kamu tidak dapat membilangnya. Sesungguhnya manusia itu sangat zalim (suka meletakkan sesuatu bukan pada tempatnya), lagi sangat kufur (tidak menghargai nikmat Tuhannya(”. (Surah Ibrahim: 34)

Firman Allah:

وَآيَةٌ لَّهُمْ أَنَّا حَمَلْنَا ذُرِّيَّتَهُمْ فِي الْفُلْكِ الْمَشْحُونِ (41) وَخَلَقْنَا لَهُم مِّن مِّثْلِهِ مَا يَرْكَبُونَ (42) وَإِن نَّشَأْ نُغْرِقْهُمْ فَلَا صَرِيخَ لَهُمْ وَلَا هُمْ يُنقَذُونَ (43) إِلَّا رَحْمَةً مِّنَّا وَمَتَاعًا إِلَىٰ حِينٍ (44)

“Dan satu dalil lagi untuk mereka (insaf) ialah, Kami membawa berlayar zuriat mereka dalam bahtera yang penuh muatan dan baik, serta menyelamatkannya. (41); Dan Kami ciptakan untuk mereka, jenis-jenis kenderaan yang sepertinya, yang mereka dapat mengenderainya. (42); Dan jika Kami kehendaki, Kami boleh tenggelamkan mereka; (kiranya Kami lakukan yang demikian) maka tidak dapat diselamatkan mereka. (43); Kecuali dengan rahmat dari pihak Kami dan menjadi kesenangan hidup kepada mereka hingga ke suatu masa yang ditetapkan ajalnya. (44)”. (Surah Yasin: 41-44)

Ini menunjukkan wujudnya pelbagai jenis kenderaan sama ada darat, laut dan udara yang dilimpahi rahmat Allah dengan akal dan ilmu diciptanya, serta diselamatkan perjalanannya.

Sabda Rasulullah S.A.W.:

إن لله مائة رحمة أنزل منها رحمة واحدة بين الجن والإنس والبهائم والهوام، فبها يتعاطفون، وبها يتراحمون، وبها تعطف الوحش على ولدها، وأخر الله تسعا وتسعين رحمة يرحم بها عباده يوم القيامة (مُتَّفَقٌ عَلَيهِ)

“Sesungguhnya Allah S.W.T. mempunyai seratus rahmat (dalam riwayat yang lain membahagikan rahmat-Nya kepada seratus), satu sahaja yang diturunkan (di alam dunia ini) kepada (hamba-Nya) dari kalangan manusia, jin dan binatang. Dengan yang satu itulah, mereka berkasih sayang di antara satu sama lain. Dengannya juga menjadikan binatang liar, ganas dan buas, berperasaan sayang kepada anaknya. Allah menangguhkan sembilan puluh sembilan lagi daripada rahmat-Nya itu, untuk dikurniakan kepada hamba-Nya pada Hari Kiamat nanti”. (Muttafaq ‘Alaih)

Seluruh ajaran Islam adalah rahmat, merangkumi segala nikmat roh dan jasad. Pelaksanaan perintah Allah dan meninggalkan larangan-Nya mengikut kemampuan adalah rahmat jua. Bahkan, mencegah larangan sehingga menghukum mereka yang melakukan larangan juga adalah rahmat.

Umat Nabi Muhammad S.A.W. merangkumi seluruh manusia sama ada penganut Islam dinamakan umat ijabah dan bukan Islam dinamakan umat dakwah. Para ulama’ mentafsirkan rahmat itu meliputi seluruh manusia dan alam yang lain termasuk mereka yang beriman, kafir, munafik, zalim dan fasiq dalam kehidupan dunia ini.

Rahmat Allah terhadap yang kafir, munafik, zalim dan fasiq adalah diberi rezeki jasad dan akal kepada semua dalam kehidupan dunia.

Rahmat Allah juga ditangguhkan bala bencana yang pernah memusnahkan semua umat yang terdahulu daripada ditimpa ke atas umat Nabi Muhammad S.A.W. dengan sebab maksiat.

Rahmat juga dibuka pintu taubat seluas-luasnya kepada mereka yang berdosa sama ada besar atau kecil.

Rahmat Allah bukan sahaja dalam perkara nikmat kehidupan jasad dan akal, bahkan termasuk perkara rohani (dosa dan pahala) daripada semua perintah dan larangan Allah yang menjadi sempadan kehidupan manusia dalam segala aspeknya.

Rahmat Allah juga dinyatakan dalam aspek pencegahan terhadap kemungkaran dan dosa, kerana semua yang diharamkan itu membawa mudarat. Pencegahannya melalui pelbagai pendekatan seperti nasihat, amaran dan hukuman terhadap pelakunya kerana rahmat Allah menyelamatkan orang yang baik dengan cegahan sehinggalah menghukum dengan sekeras-kerasnya.

Selain itu, menyelamatkan orang yang jahat dan penjenayah dengan menghalang dan mendidik mereka melalui hukuman Qisas, Hudud dan Takzir, yang dikatakan sangat keras tetapi dengan syarat-syarat yang sukar dijatuhkan. Menunjukkan kehebatannya menakutkan dan mendidik.

Rahmat Allah juga menggalakkan taubat dan kemaafan daripada dosa-dosa, hanya sedikit sahaja yang tidak boleh dimaafkan iaitu syirik kerana sangat besar mudaratnya yang menjadi punca segala kejahatan dan jenayah moral yang dihukum dengan Hudud yang menjadi hak Allah S.W.T. setelah dihukum di mahkamah.

Sehinggalah rahmat Allah bertindak perang terhadap kalangan yang melampaui batas, sama ada kalangan bukan Islam atau penganut Islam sendiri.

Firman Allah:

وَلَوْلَا دَفْعُ اللَّهِ النَّاسَ بَعْضَهُم بِبَعْضٍ لَّهُدِّمَتْ صَوَامِعُ وَبِيَعٌ وَصَلَوَاتٌ وَمَسَاجِدُ يُذْكَرُ فِيهَا اسْمُ اللَّهِ كَثِيرًا وَلَيَنصُرَنَّ اللَّهُ مَن يَنصُرُهُ إِنَّ اللَّهَ لَقَوِيٌّ عَزِيزٌ (40)

“Dan kalaulah Allah tidak mendorong sesetengah manusia menentang pencerobohan dengan sesetengahnya yang lain, nescaya diruntuhkan tempat-tempat ibadat, serta gereja-gereja (kaum Nasrani), dan tempat-tempat sembahyang (kaum Yahudi), dan juga masjid-masjid (orang Islam) yang sentiasa disebut nama Allah banyak-banyak padanya. Dan sesungguhnya Allah akan menolong sesiapa yang menolong agama-Nya (Islam). Sesungguhnya Allah Maha Kuat Lagi Maha Kuasa”. (Surah Al-Hajj: 40)

Menunjukkan betapa rahmat Allah itu berperang menentang musuh agama dan kemanusiaan yang melampau terhadap Islam dan umatnya serta penganut bukan Islam yang berada di bawah naungan kerajaannya, dengan syarat tidak melampaui batas kemanusiaan dan keadilan.

Menentang pelampau pelbagai agama dan tidak beragama, sehingga melindungi hak penganut pelbagai agama. Tegas menolak teori menghapuskan semua jenis peperangan atau falsafah matlamat menghalalkan cara, seperti menggunakan senjata pemusnah secara melampau yang diharamkan oleh syariat Islam. Ini semua merupakan rahmat Allah.

Allah menyuruh supaya memerangi kalangan yang melampau daripada umat Islam sendiri terhadap saudara seagamanya:

وَإِن طَائِفَتَانِ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ اقْتَتَلُوا فَأَصْلِحُوا بَيْنَهُمَا فَإِن بَغَتْ إِحْدَاهُمَا عَلَى الْأُخْرَىٰ فَقَاتِلُوا الَّتِي تَبْغِي حَتَّىٰ تَفِيءَ إِلَىٰ أَمْرِ اللَّهِ فَإِن فَاءَتْ فَأَصْلِحُوا بَيْنَهُمَا بِالْعَدْلِ وَأَقْسِطُوا إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ (9) إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ (10)

“Dan jika dua puak dari orang-orang yang beriman berperang, maka damaikanlah di antara keduanya. Jika salah satunya berlaku melampau terhadap yang lain, maka lawanlah (berperang) menghadapi puak yang melampau itu sehingga ia kembali mematuhi perintah Allah. Jika ia kembali patuh, maka damaikanlah di antara keduanya dengan adil (menurut hukum Allah), serta berlaku adillah kamu (dalam segala perkara). Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berlaku adil. (9); Sebenarnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu. Dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat” (10). (Surah Al-Hujuraat: 9-10)

Namun Islam tetap mendahulukan perdamaian kerana rahmat melaksanakan perintah Allah:

وَإِن جَنَحُوا لِلسَّلْمِ فَاجْنَحْ لَهَا وَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ (61)

“Dan jika mereka (pihak musuh) cenderung kepada perdamaian, maka Engkau juga hendaklah cenderung kepadanya serta bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Dia Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui”. (Surah Al-Anfaal:61)

Allah juga berfirman supaya melaksanakan hukuman terhadap individu yang melampau sehingga melakukan jenayah dengan menjatuhkan hukuman Qisas, Hudud dan Takzir terhadap kecederaan dan pembunuhan serta yang merosakkan akhlak. Maka semuanya adalah rahmat.
Firman Allah:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الْقِصَاصُ فِي الْقَتْلَى

“Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan kamu menjalankan hukuman “Qisas” balasan (yang seimbang) hukuman kesalahan jenayah membunuh dan kecederaan”. (Surah Al-Baqarah: 178)

Selain itu, Allah menegaskan adanya rahmat dalam konsep pengampunan kepada hukuman jenayah Qisas tersebut:

فَمَنْ عُفِيَ لَهُ مِنْ أَخِيهِ شَيْءٌ فَاتِّبَاعٌ بِالْمَعْرُوفِ وَأَدَاءٌ إِلَيْهِ بِإِحْسَانٍ ۗ ذَٰلِكَ تَخْفِيفٌ مِّن رَّبِّكُمْ وَرَحْمَةٌ ۗ فَمَنِ اعْتَدَىٰ بَعْدَ ذَٰلِكَ فَلَهُ عَذَابٌ أَلِيمٌ (178) وَلَكُمْ فِي الْقِصَاصِ حَيَاةٌ يَا أُولِي الْأَلْبَابِ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ (179)

“Maka sesiapa (penjenayah tersebut) yang mendapat keampunan dari saudaranya (mangsa jenayah yang berhak memberi keampunan), maka hendaklah orang yang mengampunkan itu) mengikut cara yang baik (dalam menuntut ganti hukuman denda pampasan). Dan (si penjenayah pula) hendaklah menunaikan bayaran itu dengan sebaik-baiknya. Oleh yang demikian itu adalah suatu keringanan dari Tuhan kamu serta suatu rahmat. Sesudah itu sesiapa yang melampaui batas (untuk membalas dendam pula) maka baginya azab seksa yang tidak terperi sakitnya. (178); Dan di dalam hukuman Qisas itu adalah jaminan hidup bagi kamu, wahai orang-orang yang berakal fikiran, supaya kamu bertaqwa” (179). (Surah Al-Baqarah: 178-179)

Sepatutnya dibuat perbandingan di antara hukum Islam dan hukum lain. Seperti hukuman sebatan mengikut hukum Islam dan pengampunan daripada mangsa atau walinya.

Dalam hukuman Qisas, sebatan dengan syarat dan cara yang bersopan dan mendidik serta tidak menyeksakan. Sangat berbeza dengan hukuman undang-undang ciptaan manusia Barat yang sangat kejam kerana menyeksa dan boleh mencacatkan. Hukuman sebatan itu keras, manakala hukuman mati di tali gantung menyeksakan.

Ini menunjukkan kebijaksanaan Islam itu membawa rahmat Allah dengan teguh dan tegas beristiqamah di atas dasarnya dan tidak jumud kerana berkonsepkan tetap dan teguh dalam perkara dasar yang besar, bahkan ada fleksibel dan ‘possible’ dalam menghadapi perubahan mengikut keperluan tanpa menyerah kalah sehingga menjadi hanyut dan terpesong.

Ada kalangan yang salah mentafsirkan konsep Rahmatan Lil ‘Alamin sejak zaman dahulu lagi. Contohnya di kalangan mereka yang dinamakan Muktazilah yang menggunakan akal kononnya berfalsafah, tetapi sebenarnya tanpa tafaqquh dalam syariat Islam dan tidak berpandukan Siasah Syar’iyyah dan Maqasid Syariah (polisi, pendekatan dan tujuan) dengan istiqamah, kerana adanya hukum yang berpandukan nas telah ditetapkan Allah, serta panduan akal dan kajian yang diizinkan Allah.

Tujuan sebenar mereka itu ke arah menafikan hukum syariat dan menghalang pelaksanaannya, dengan terus membiarkan undang-undang ciptaan bukan Islam yang telah gagal dilaksanakan dan meraikan perkara yang salah dan sesat.

Selain itu, kefahaman yang tidak sempurna sekadar membaca buku sahaja yang bersurat (Fiqh Al-Awraq), tanpa mengkaji banyak yang tersirat dengan bertafaqquh fi Deen.

Adalah salah dari segi fiqh atau pertimbangannya mengikut akal dan syara’, seperti dianggap zalim lagi tiada rahmat apabila doktor pakar perubatan membuat keputusan memotong kaki terhadap seorang pesakit kronik, tanpa mengambil kira keutamaan diselamatkan jasadnya yang lain yang lebih besar dan banyak keutamaannya (Fiqh Al-Aulawiyyat dan Fiqh Al-Ma’alaat).

Maka salah jika kalangan yang menganggap hukum Allah untuk mencegah kemungkaran penjenayah adalah kemungkaran terhadap nyawa, sedangkan moral yang merosakkan masyarakat lebih besar dan lebih bahaya daripada penyakit seorang individu, seperti ancaman terhadap nyawa, maruah, keamanan dan keselamatan negara.

Selain itu, pendekatan dan cara mengharamkan anggota polis yang menembak penjenayah bersenjata bahaya kerana kononnya berhujah berkonsepkan rahmat yang sesat sehingga dibiarkan sahaja polis itu dibunuh (Fiqh Al-Ma’alaat). Adakah boleh dibiarkan sahaja dengan menyalah gunakan konsep Rahmatan Lil ‘Alamin?

Begitulah juga bodoh kalau ada orang yang membiarkan beras dan padinya dimakan ayam dan tikus atau ikannya dimakan kucing, walaupun terpaksa keluarganya berlapar kerana hujah Rahmatan Lil ‘Alamin.

Begitulah lebih sesatnya kalangan yang meninggalkan kemungkaran yang tidak dicegah dan jenayah dibiarkan bebas atau dihukum ringan dengan yang tidak setimpal, kerana kononnya mengamalkan konsep Rahmatan Lil ‘Alamin terhadap penjenayah yang merosakkan keluarga dan masyarakat yang besar dari kalangan manusia.

Adakah dibolehkan perkara haram seperti riba, menipu, rasuah dan salah laku tidak dihalang kerana merahmati penyangak ekonomi negara?

Lebih malang juga apabila rahmat Allah disalah gunakan di atas bumi yang melimpah ruah hasil kekayaan dan tenaga manusia daripada rakyat, kerana beramalkan konsep pepatah Melayu yang bijak:

Ayam dikepuk mati kelaparan,
Itik di air mati kehausan,
Kera di hutan disusukan,
Anak diriba dilemparkan.

Janganlah sehingga kita menerima gejala kehilangan nilai manusia ala Barat yang dijadikan rujukan, apabila menjadikan hak asasi binatang (animal rights) didahulukan daripada hak asasi manusia (human rights), sehingga terkini adanya berita daripada Barat yang dipandang sangat maju dan bertamadun. Orang yang kaya raya mewasiatkan harta kepada anjing peliharaannya, kerana anak sudah tidak peduli terhadap ibu bapa, begitu juga keluarga dan jiran tetangga.

Rasulullah S.A.W. telah menghuraikan petunjuk Al-Quran, menyatakan adab hidup bermasyarakat yang membawa Rahmatan Lil ‘Aalamin yang sebenarnya ialah melaksanakan tanggungjawab berkasih sayang pada tempatnya, menyebarkan ilmu Islam, sehinggalah pendekatan hukuman yang mendidik pesalah jenayah individu dalam masyarakat umum yang boleh membawa keamanan yang merupakan rahmat daripada Allah kepada hamba-Nya.

Inilah di antara sebab Islam dikenali dan diterima dengan mudah pada zaman awalnya apabila dilaksanakan dengan sempurna. Maka fahamlah betapa Islam susah diterima pada zaman kini, kerana rahmatnya tidak dirasai dan tidak disaksikan tanpa kuasa pemerintahan Islam yang kuat dan berani melaksanakan petunjuk Allah.

Malangnya lagi pihak yang sepatutnya mempunyai kekuatan kerana berkuasa memerintah negara, tidak diizinkan menyebut jenama Islam secara jelas dan terbuka. Sepatutnya ditegaskan jenama Islam yang asal, bukannya Islam yang disembunyikan oleh manusia yang paling lemah imannya terhadap kemungkaran kerana penakut, berjiwa lemah atau bebal di hadapan musuh Islam, lalu patuh kepada kehendak bukan Islam atau terpengaruh kepada teori yang sesat dan menyesatkan.

Sabda Rasulullah S.A.W.:

من رأى منكم منكراً فليغيره بيده، فإن لم يستطع فبلسانه فإن لم يستطع فبقلبه وذلك أضعف الإيمان) رواه مسلم(.

“Sesiapa dari kalangan kamu yang melihat perkara yang mungkar hendaklah mencegah dengan tangannya (khususnya kerajaan yang memerintah). Maka jika tidak mampu cegah dengan lidahnya (lisan dan tulisan). Maka jika tidak mampu bencilah dari hatinya. Inilah selemah-lemah iman”. (Riwayat Muslim)

Maka yang lemah imannya tidak layak memimpin. Hanya kalangan yang memerintah bersama Islam sebenarnya membawa rahmat kepada seluruh alam.

Jangan ada pula dalam kalangan umat Islam yang menjadi alat meruntuhkan Islam dan umatnya, laksana gunting dalam lipatan atau laksana kapak yang boleh digunakan menebang pokok apabila digunakan kayu sebagai hulu bersamanya.

Rasulullah S.A.W. telah memberi amaran munculnya di kalangan umat Islam sendiri menjadi makhluk perosak Islam yang menjadi tanda-tanda akhir zaman dengan sabdanya:

وهم من جلدتنا ويتكلمون بألسنتنا (رواه البخاري)

“Mereka daripada kalangan kulit dan lidah kita (satu agama, satu bangsa dan satu bahasa) bersama kita juga”. (Riwayat Al-Bukhari)

“Islam Memimpin”

ABDUL HADI AWANG
Presiden PAS

Bertarikh: 17 Oktober 2018 / 7 Safar 1440 H