Home Minda Presiden

Jati Diri Umat Islam Bersama Bahasanya

609 views
SHARE

Minda Presiden PAS

JATI DIRI UMAT BERSAMA BAHASANYA

Firman Allah:

وَمَآ أَرۡسَلۡنَا مِن رَّسُولٍ إِلَّا بِلِسَانِ قَوۡمِهِۦ لِيُبَيِّنَ لَهُمۡۖ فَيُضِلُّ ٱللَّهُ مَن يَشَآءُ وَيَهۡدِي مَن يَشَآءُۚ وَهُوَ ٱلۡعَزِيزُ ٱلۡحَكِيمُ ٤ إبراهيم

“Dan Kami tidak mengutuskan seseorang Rasul melainkan dengan bahasa kaumnya, supaya dia menjelaskan (hukum-hukum Allah) kepada mereka. Maka Allah menyesatkan sesiapa yang dikehendaki-Nya (menurut undang-undang peraturan-Nya), juga memberi hidayat petunjuk kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya (menurut undang-undang peraturan-Nya); dan Dialah jua Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.” (Surah Ibrahim: 4)

Beginilah Allah meletakkan acuan membina syakhsiah atau jati diri manusia dengan ilmu dan pendidikan melalui ilmu wahyu dengan bahasa ibunda masing-masing, maka beginilah juga Allah menetapkan kepada manusia menuntut ilmu duniawi melalui akal, pengalaman dan kajian.

Bahasa bagi sesuatu bangsa menjadi alat paling memudahkan mendapat ilmu secara lisan dan tulisan, serta mengembangkannya di kalangan bangsanya, bukan sahaja sekadar hubungan perbualan biasa di kalangan meraka sahaja.

Islam di akhir zaman diwahyukan Kitab Suci Al-Quran menjadi mukjizat ilmu itu dengan Bahasa Arab yang dituturkan oleh Rasulullah S.A.W yang dilantik Allah dan generasi pertama yang diajak kepadanya dan menerima ilmunya.

Wahyu pertama ialah firman Allah:

ٱقۡرَأۡ بِٱسۡمِ رَبِّكَ ٱلَّذِي خَلَقَ ١ خَلَقَ ٱلۡإِنسَٰنَ مِنۡ عَلَقٍ ٢ ٱقۡرَأۡ وَرَبُّكَ ٱلۡأَكۡرَمُ ٣ ٱلَّذِي عَلَّمَ بِٱلۡقَلَمِ ٤ عَلَّمَ ٱلۡإِنسَٰنَ مَا لَمۡ يَعۡلَمۡ ٥ العلق.

“Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan (sekalian makhluk), (1) Dia menciptakan manusia dari sebuku darah; (2) Bacalah dan Tuhanmu Yang Maha Pemurah; (3) Yang mengajar manusia melalui Qalam (alat tulisan); (4) Yang mengajar manusia apa yang manusia tidak tahu (jahil). (5)” (Surah Al-‘Alaq: 1-5)

Al-Quran dibaca dan ditulis dengan Bahasa Arab yang tinggi dari segi ilmunya. Banyak perkataan tidak mampu mencapai maksud yang sebenar kalau diterjemah dengan hanya satu perkataan sahaja dalam bahasa lain seperti kalimah Allah, ibadat, jihad, zikir, tasbih dan lain-lain. Al-Quran juga menjadi mukjizat dasar dan konsep bagi semua ilmu termasuk ilmu duniawi yang menjadi petunjuk dan menentukan sempadannya untuk memberi manfaat dan menolak mudarat.

Umat Islam diperintah oleh Rasulullah S.A.W mengambil ilmu duniawi daripada berbagai bangsa yang bertamadun, sabdanya:

الْكَلِمَةُ الْحِكْمَةُ ضَالَّةُ الْمُؤْمِنِ حَيْثُمَا وَجَدَهَا فَهُوَ أَحَقُّ بِهَا سنن ابن ماجه

“Kebijaksanaan itu laksana barang tercicir kepunyaan orang yang beriman. Maka di mana sahaja dia menemuinya maka dialah paling berhak mengambilnya” (Sunan Ibnu Majah)

Apabila umat Islam keluar daripada Semenanjung Tanah Arab, maka bukanlah semua ilmuan Islam mempelajari bahasa asing. Apa yang dilakukan adalah gerakan penterjemahan oleh kalangan berbagai bangsa yang menganut Islam menterjemahkan ilmu daripada semua bangsa yang telah bertamadun itu ke dalam Bahasa Arab yang menjadi bahasa rasmi umat Islam, atau hanya beberapa orang penganut Islam yang mengetahui bahasa asing menterjemahkan ilmu itu mengikut bahasa penganut Islam.

Langkahnya adalah meramaikan ilmuan berbagai lapangan di kalangan umat Islam dengan mudah dan cepat melalui Bahasa Arab atau bahasa masing-masing. Maka terciptalah Hadharah Islamiyah (Tamadun Islam) melalui ilmu duniawi berprinsip dan berkonsepkan Islam, bukannya Islam Hadhari yang mahu mengheret ajaran Islam bersama tamadun yang sesat itu.

Eropah Kristian yang tertarik kepada Tamadun Islam mengutuskan beberapa orang sahaja dalam kalangan Orientalis yang mempelajari Bahasa Arab, bukan semua mereka itu mempelajari Bahasa Arab. Lalu mereka mengambil ilmu duniawinya sahaja daripada umat Islam tanpa ilmu wahyu yang menjadi petunjuk.

Kemudian mereka terjemahkan ilmu duniawi itu ke dalam bahasa masing-masing berkonsepkan sekularisma dalam masyarakatnya. Maka tercipta kemajuan sains dan teknologi yang pesat di kalangan mereka, sehingga mencetuskan Revolusi Industri yang menguatkan penjajahan dan berakhir dengan berbagai-bagai kemusnahan dan keruntuhan sehingga kini, kerana ilmunya tanpa hidayah.

Kita menyaksikan Jerman dan Jepun yang kalah dalam Perang Dunia Kedua sehingga musnah segala bangunan dan industrinya, termasuk dikenakan syarat yang ketat oleh Negara Berikat yang menang, tiba-tiba bangkit semula dengan bahasa masing-masing. Begitu juga China yang menjadi kuasa besar sekarang meletakkan acuan pelajaran dan pendidikannya ke dalam bahasa kebangsaan, hanya beberapa orang yang terpilih mempelajari bahasa asing. Semua negara itu melahirkan ramai ilmuan di kalangan mereka tanpa banyak menghabiskan masa dan tenaga rakyatnya mempelajari bahasa asing.

Selain itu juga, sejarah tamadun Islam di Nusantara menggunakan Bahasa Melayu yang bertulisan huruf Arab bersama pengaruh Islam sehingga Bahasa Melayu menjadi bahasa yang terbesar di rantau ini. Malangnya dimusnahkan selepas kedatangan penjajah melalui sistem pendidikan dan pelajaran yang sengaja dicipta untuk melumpuhkan jati diri Islam. Pada masa yang sama, diambil langkah menghapuskan pengaruh Islam atau membaratkan penganut Islam, bukan sahaja budayanya, bahkan termasuk bahasanya sama ada dimusnahkan atau menjadi bahasa rojak yang bercelaru.

UNESCO telah membuat kajian bahawa negara yang meninggalkan bahasanya sendiri gagal mencapai kemajuan yang pesat dan terus bergantung dengan pihak lain tanpa merdeka.

Generasi awal negara selepas mencapai kemerdekaan telah mengambil langkah positif untuk kembali semula memperkasakan Bahasa Melayu melalui sistem pendidikan kebangsaan dengan menubuhkan Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) dan Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM), disamping melakukan perubahan terhadap institusi pendidikan di semua peringkat supaya Bahasa Kebangsaan menjadi bahasa ilmu sehinggalah berakhir tahun 70-an.

Malangnya pada tahun 80-an dilakukan perubahan, sekali pandang ke Timur, sekali ke arah Barat, akhirnya dihanyutkan oleh ribut globalisasi berslogankan Order Baru Dunia yang ditiupkan oleh Presiden Bush iaitu Bahasa Inggeris hendaklah menjadi bahasa dunia.

Kita ikut berenang bersama arus itu, sehingga Bahasa Inggeris menjadi kebanggaan kita. Tulisan Bahasa Kebangsaan dipinggirkan sedikit demi sedikit sehingga menjadi makin halus di papan tanda perniagaan dan jalan raya.

Kita menyaksikan juga betapa para pemimpin kuasa besar berucap dengan bahasa kebangsaan masing-masing dipersidangan antarabangsa yang terbesar atau kecil seperti PBB dan majlis rasmi bersama tetamu asing. Tinggallah pemimpin dunia ketiga, sama ada yang sedang membangun atau terus terduduk tanpa bangun meninggalkan bahasanya, mereka sangat bangga berucap dengan bahasa penjajah masing-masing. Inilah kesan dan pengaruh penjajah yang masih menghantui pemikiran masing-masing.

Tanpa dinafikan perlunya mengetahui berbagai bahasa dunia itu dan penting untuk menimba ilmu sebanyak-banyaknya dariapada bangsa lain, tetapi mengilmukan rakyat dan negara masing-masiang hendaklah dengan bahasanya sendiri.

Rakyat akan mendapat ilmu dengan mudah sehingga tidak ada rakyat yang tertinggal atau terpinggir daripada pendidikan dan pelajaran termasuk yang kurang upaya. Menjadikan rakyat semuanya berperanan, bak kata orang tua:

“Yang gagah menumbuk padi, yang buta menghembus lesung dan yang tempang menghalau ayam”.

Jangan yang berpendidikan tinggi hanya segelintir, ada yang tidak pulang kerana tiada tempat di tanah air sendiri dan ada juga menjadi penganggur.

Walaupun masih ramai beranggapan bahawa peranan bahasa hanya kecil sahaja, tetapi perhatikan betapa peranannya yang dipandang sepi ini dapat mempengaruhi generasi kini yang lemah jati dirinya sedang dilanda badai media baru langit terbuka tanpa sempadan, menunjukkan angka peserta pusat serenti berlipat kali ganda daripada jumlah ke universiti, kerana kemampuan bahasa asingnya tidak mencapai ke tahap menguasai ilmu.

Lebih malang bagi Bahasa Kebangsaan kita, apabila konsep penswastaan dilaksanakan dengan meluas di lapangan institusi pendidikan yang menjadikan perniagaan adalah matlamat pendidikan, bukannya dakwah dan pembangunan insan.

Ada yang sangat gembira dengan penubuhan universiti asing dan menggunakan bahasa asing serta kedatangan pelajar-pelajar asing kerana melihat banyak duit yang datang, bukannya melihat penyakit yang diundang sehingga duit itu terpaksa dihanguskan pula untuk mencegah dan mengubati kesan negatif yang lebih besar daripada positifnya. Demikianlah perangai manusia yang disifatkan oleh Rasulullah S.A.W:

مَثَلِي وَمَثَلُكُمْ كَمَثَلِ رَجُلٍ أوْقَدَ نَاراً فَجَعَلَ الجَنَادِبُ والفَرَاشُ يَقَعْنَ فِيهَا وَهُوَ يَذُبُّهُنَّ عَنْهَا، وَأَنَا آخذٌ بحُجَزكُمْ عَنِ النَّارِ، وَأنْتُمْ تَفَلَّتونَ مِنْ يَدَيَّ )رواه مسلم(
.
“Bandingan hubungan aku dan kamu laksana seorang yang menyalakan api, menyebabkan serangga belalang dan kelkatu menjatuhkan diri ke dalamnya, sedangkan aku mahu menghalangnya, sehingga aku memegang baju dan seluar kamu supaya jangan jatuh ke dalam api itu, sedangkan kamu merentap melepaskan diri daripadaku”

Allah menciptakan berbagai bangsa dan bahasa menjadi tanda kebesarannya. Firman Allah:

وَمِنۡ ءَايَٰتِهِۦ خَلۡقُ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلۡأَرۡضِ وَٱخۡتِلَٰفُ أَلۡسِنَتِكُمۡ وَأَلۡوَٰنِكُمۡۚ إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَأٓيَٰتٖ لِّلۡعَٰلِمِينَ ٢٢ الروم

“Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaan-Nya dan kebijaksanaan-Nya ialah kejadian langit dan bumi dan perbezaan bahasa kamu dan warna kulit kamu. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan bagi orang-orang yang berpengetahuan” (Surah Ar-Rum: 22)

Manusia tidak mungkin meminda ketetapan Allah, bahkan sepatutnya bersyukur dengan ketetapan Allah kepada diri masing-masing. Maka Islam tidak memaksa bangsa yang menganut Islam menukar bangsa, warna kulit dan bahasanya, sebagaimana tidak boleh memaksa bukan Islam menganut Islam sendiri. Bahkan ilmu agama Islam juga boleh dipelajari dengan bahasa masing-masing, namun bagi mendalaminya hanya yang terpilih mempelajari Bahasa Arab.

Ibadat sembahyang yang diwajibkan bacaannya dengan Bahasa Arab, tetapi ilmu sembahyang dipelajari dengan bahasa masing-masing. Begitulah seorang yang mahu mengerjakan haji di Makkah tidak dipaksa mempelajari Bahasa Arab sebagai rukun dan syarat hajinya, termasuk yang buta huruf sah hajinya, menjadikan jamaah haji semakin ramai. Selain itu, para ulama mengesahkan status Islam seseorang dengan Dua Kalimah Syahadah yang diucapkan terjemahan dalam bahasanya dan mereka yang tidak mampu langsung melafazkan bacaan solatnya dalam Bahasa Arab diizinkan juga dengan bahasanya.

Bangsa bukan Arab yang mengambil alih kepimpinan Negara Islam yang besar, seperti Turki, Kurdis dan Mongol kekal dengan bahasa masing-masing dan menjadi bahasa rasmi negara bersama Bahasa Arab bagi mendalami ilmu syariat secara langsung daripada Al-Quran dan Sunnah. Namun tamadun duniawinya kekal dalam bahasa kebangsaan.

Malangya ada pemimpin kita yang pernah berhasrat mewajibkan Bahasa Inggeris dalam sistem pelajaran dan pendidikan kita kononnya untuk kemajuan negara. Lebih parah lagi apabila mahu menjemput tenaga pengajar asing dan menyediakan peruntukan kewangan yang sepatutnya boleh digunakan dalam perkara yang lebih bermanfaat kepada negara dan rakyat.

Cukuplah Wawasan 2020 sudah tinggal dua tahun sahaja lagi umurnya, tetapi kemajuan kita masih bernyawa ikan yang ditangkap, bukannya ikan di air bebas. Namun Allah sentiasa membuka pintu taubatnya laksana seluas muka bumi ini daripada Timur hingga ke Barat atau sepanjang umur manusia daripada umur baligh sehingga nyawa berada di kerongkong. Jangan salahkan orang lain, salahkanlah diri sendiri.

Kata Khalifah Umar R.A.

الرجوع إلى الحق خير من التمادي في الباطل

“Sesungguhnya kembali kepada kebenaran itu lebih baik daripada berterusan di dalam kebatilan”

“Sejahtera Bersama Islam”

ABDUL HADI AWANG
Presiden PAS

Bertarikh: 1 Jamadil Awal 1439 / 18 Januari 2018