Home Berita PAS Terengganu

ASEAN tidak jemput pemimpin junta Myanmar

22
SHARE

Negara-negara Asia Tenggara (ASEAN) tidak akan menjemput pemimpin tentera yang merampas kuasa Myanmar ke sidang kemuncak serantau bulan ini.

Sebaliknya ASEAN akan menjemput wakil bukan politik dari negara yang dikawal tentera setelah kejadian kudeta yang menjatuhkan kerajaan demokratik, Februari lalu.

Keputusan itu, diambil oleh para menteri luar ASEAN dalam mesyuarat tergempar pada malam Jumaat.

Tindakan itu menandakan langkah berani yang jarang berlaku untuk blok yang dipacu oleh konsensus, secara tradisinya memilih dasar tidak campur tangan dalam hal ehwal negara lain.

Pada hari Sabtu, kementerian luar Singapura mengatakan tindakan untuk mengasingkan ketua pemerintah tentera, Senior Jeneral Min Aung Hlaing adalah “keputusan yang sukar tetapi perlu untuk menegakkan kredibiliti ASEAN”.

Kenyataan itu menyatakan “kemajuan tidak mencukupi” dalam pelaksanaan rencana lima perkara yang disepakati oleh para pemimpin ASEAN pada bulan April untuk mengakhiri kekacauan berikutan rampasan kuasa.

Ketua ASEAN sekarang, Brunei mengatakan, tokoh bukan politik dari Myanmar akan dijemput ke sidang kemuncak 26-28 Oktober, setelah tidak ada kata sepakat untuk menjemput perwakilan politik.

“Karena tidak ada kemajuan yang cukup … serta kekhuatiran atas komitmen Myanmar, khususnya dalam membangun dialog yang konstruktif di antara semua pihak yang bersangkutan, beberapa Negara Anggota ASEAN menganjurkan agar ASEAN memberi ruang kepada Myanmar untuk memulihkan urusan dalamannya dan kembali normal,” kata Brunei dalam satu kenyataan.

Ia tidak menyebut Min Aung Hlaing atau nama siapa yang akan dijemput menggantikan tempatnya.

Justeru itu, Zaw Min Tun, jurucakap pemerintah tentera Myanmar, menyalahkan “campur tangan asing” kerana pengecualian Min Aung Hlaing yang jarang berlaku dari sidang kemuncak itu.

Beliau memberitahu perkhidmatan berita BBC Burma dan mendakwa Amerika Syarikat dan wakil-wakil Kesatuan Eropah telah menekan pemimpin 10 anggota ASEAN untuk mengecualikan pemimpin tentera dari sidang kemuncak akhir bulan ini.

“Campur tangan asing juga dapat dilihat di sini,” katanya. “Sebelumnya, kami mengetahui bahawa beberapa utusan dari beberapa negara bertemu dengan urusan luar negeri AS dan mendapat tekanan dari EU.”