Home Minda Presiden

Apabila penipu, pencuri dan perompak bersatu

182
SHARE

Minda Presiden PAS
[Bil: 4 / 2023]
APABILA PENIPU, PENCURI DAN PEROMPAK BERSATU


Bersatu teguh, bercerai roboh, menjadi satu kata-kata yang terkenal dalam kalangan masyarakat umum.

Dalam sebuah kisah Arab pada zaman jahiliah yang rakus berperang, diceritakan ada seorang lelaki tua Badwi memanggil beberapa orang anak lelakinya untuk memberikan wasiat sebelum dia meninggal dunia. Setiap orang daripada mereka diminta agar membawa ranting kayu.

Apabila mereka datang menemuinya dan mengumpulkan ranting-ranting di hadapannya, dia terus membahagikan setiap orang dengan sebatang ranting sahaja. Kemudiannya, disuruh masing-masing supaya mematahkannya. Maka, ranting kayu itu dapat dipatahkan dengan mudah sahaja.

Seterusnya, dia mengumpulkan beberapa ranting kayu dan diikat menjadi seberkas kayu. Lalu, diminta tiap-tiap orang anaknya agar mematahkannya dan mereka semua tidak berjaya mematahkannya sekalipun dilakukan sepenuh tenaga.

Si bapa menegaskan kata-katanya:

“Begitulah, sekiranya kamu semua berpecah dengan membawa diri masing-masing, nescaya kamu akan menjadi lemah dan dapat dipatahkan dengan mudah oleh musuh. Sekiranya kamu bersatu hati, nescaya kamu kuat dan tidak boleh dikalahkan sama sekali.”

Demikianlah, perlunya penyatuan dan perpaduan dalam kehidupan yang banyak cabarannya kini. Namun, contoh yang berlaku pada zaman jahiliah adalah tidak berlandaskan prinsip yang sebenar, tanpa mengira antara kebaikan dengan kejahatan, benar dengan salah, betul dengan sesat.

Islam melaksanakan konsep penyatuan dan perpaduan yang menyeluruh dalam segala aspek, dan melibatkan seluruh manusia bukan sahaja umat Islam. Selain itu, Islam juga menegaskan rukun dan syarat penting yang menjadi ciri-ciri penyatuan dan mewujudkan perpaduan.

Apabila satu sahaja daripada salah satu cirinya salah, nescaya berlaku kesilapan yang pasti membawa akibat yang buruk seperti niatnya tidak ikhlas, cara yang salah dan matlamatnya adalah berbentuk kemungkaran. Oleh itu, konsep perpaduan dan saling bertolongan ke arah yang salah itu bertukar menjadi berdosa dan akan menyebabkan kesengsaraan. Hal ini dinyatakan oleh firman Allah SWT:

﴿وَتَعَاوَنُواْ عَلَى ٱلۡبِرِّ وَٱلتَّقۡوَىٰۖ وَلَا تَعَاوَنُواْ عَلَى ٱلۡإِثۡمِ وَٱلۡعُدۡوَٰنِۚ وَٱتَّقُواْ ٱللَّهَۖ إِنَّ ٱللَّهَ شَدِيدُ ٱلۡعِقَابِ٢﴾

“Dan tolong-menolong kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan ketaqwaan, dan janganlah kamu tolong-menolong dalam berbuat dosa dan permusuhan. Dan bertaqwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah itu amat berat seksa-Nya.” (Surah al-Ma’idah: 2)

Aqidah atau iman ialah prinsip asas, manakala taqwa pula menjadi konsep yang sangat penting mengikut petunjuk al-Quran dalam semua perkara yang menyentuh urusan agama dan urusan keduniaan yang tidak terpisah antara kedua-duanya. Islam itu bukan sahaja mengandungi perkara ibadat, malah termasuk juga urusan keduniaan seperti urusan politik, ekonomi dan kemasyarakatan yang tidak terpisah daripada agama Islam.

Hasil daripada bersatu, maka wujudnya perpaduan. Amalan bersatu dan bekerjasama dalam Islam bagi mewujudkan perpaduan merupakan tujuan yang baik dan terpuji, jika dasarnya benar, niatnya baik dan caranya betul.

Islam menetapkan prinsip iman dan konsep taqwa, serta benar-benar beristiqamah untuk melaksanakan amar ma‘ruf dan mencegah nahi munkar. Hal ini demikian kerana, sekiranya asas dan tujuannya adalah salah dan jahat, maka akibatnya juga besar padahnya.

Semua pihak masing-masing bercakap mengenai tajuk perpaduan dan bertolong-menolong seperti perpaduan umat, perpaduan rakyat, perpaduan masyarakat, kerajaan perpaduan dan lain-lain. Namun, semuanya mestilah memahami makna perpaduan mengikut takrifnya yang sebenar.

Dalam ilmu mantik ia disebutkan dengan takrif yang jami‘ dan mani‘, dengan maksud mengumpulkan semua yang berkait dengan makna yang sebenar dan menolak semua yang tiada kaitan dengannya. Jika tidak cukup syarat-syaratnya, maka takrifnya itu salah dan songsang.

Konsep perpaduan adalah bersatu atas titik persamaan sahaja dan bertasamuh (bertoleransi) dalam perbezaan dan kelainan yang mengikut garis sempadannya. Kalau tiada ciri-ciri begini, maka bukanlah ia dinamakan perpaduan.

Islam menolak daripada bersatu dan bekerjasama dengan kumpulan haram seperti kumpulan perompak yang mengambil harta secara paksaan dan terbuka yang dinamakan juga dengan merampas, melanun di lautan yang luas dan sebagainya.

Begitu juga, diharamkan bersama kumpulan pencuri yang mengambil harta secara sembunyi tanpa diketahui dan diizinkan oleh pemiliknya. Kemudiannya, disertai oleh kumpulan penipu yang mengumpulkan harta secara menggoda atau berbohong.

Antaranya, seperti berhutang dengan niat tidak mahu membayarnya atau menimbang dan menyukat dengan cara yang salah bagi mengambil keuntungan secara haram dalam muamalat perniagaan. Ini termasuklah juga amalan riba yang berdosa besar dengan mengambil kesempatan daripada orang miskin yang memerlukan bantuan. Pada masa yang sama, mengumpulkan hasil rasuah dan sebagainya, walhal semuanya adalah daripada sumber haram.

Sekiranya kumpulan pencuri bersatu padu, nescaya mereka akan bertukar menjadi kumpulan perompak yang lebih berbahaya daripada pencuri.

Apabila semua kumpulan tersebut bersatu mengadakan pakatan dan kerjasama dengan menubuhkan sebuah syarikat modal daripada kerja dan hasil yang haram, walaupun tujuannya selepas itu adalah berbentuk kebajikan dengan menunaikan perkara yang wajib dalam agama, seperti nafkah keluarga, haji, umrah, mendirikan masjid, bantuan kemiskinan dan lain-lain amal kebajikan. Maka, kerjasama dan perpaduannya tetap tiada keberkatan di dunia dan amalannya pula ditolak oleh Allah SWT.

Sabda Rasulullah SAW:

‌إِنَّ ‌اللهَ ‌طَيِّبٌ ‌لَا ‌يَقْبَلُ ‌إِلَّا ‌طَيِّبًا، ‌وَإِنَّ ‌اللهَ ‌أَمَرَ ‌الْمُؤْمِنِينَ ‌بِمَا ‌أَمَرَ ‌بِهِ ‌الْمُرْسَلِينَ، فَقَالَ: {يَا أَيُّهَا الرُّسُلُ كُلُوا مِنَ الطَّيِّبَاتِ وَاعْمَلُوا صَالِحًا، إِنِّي بِمَا تَعْمَلُونَ عَلِيمٌ} [المؤمنون: ٥١]، وَقَالَ: {يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُلُوا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَاكُمْ} [البقرة: ١٧٢]، ثُمَّ ذَكَرَ الرَّجُلَ يُطِيلُ السَّفَرَ أَشْعَثَ أَغْبَرَ، يَمُدُّ يَدَيْهِ إِلَى السَّمَاءِ، يَا رَبِّ، يَا رَبِّ، وَمَطْعَمُهُ حَرَامٌ، وَمَشْرَبُهُ حَرَامٌ، وَمَلْبَسُهُ حَرَامٌ، وَغُذِيَ بِالْحَرَامِ، فَأَنَّى يُسْتَجَابُ لِذَلِكَ؟

“Sesungguhnya, Allah itu Amat Baik dan Dia tidak menerima melainkan apa yang baik. Sesungguhnya, perintah-Nya kepada orang-orang yang beriman adalah sama sahaja perintah-Nya terhadap para rasul (pilihan-Nya).”

Firman Allah kepada para rasul:

﴿يَٰٓأَيُّهَا ٱلرُّسُلُ كُلُواْ مِنَ ٱلطَّيِّبَٰتِ وَٱعۡمَلُواْ صَٰلِحًاۖ إِنِّي بِمَا تَعۡمَلُونَ عَلِيمٞ٥١﴾

“Wahai rasul-rasul! Makanlah dari makanan yang baik-baik, dan kerjakanlah amal yang soleh. Sesungguhnya, Aku Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (Surah al-Mu’minun: 51)

Dan firman Allah kepada orang-orang yang beriman:

﴿يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ كُلُواْ مِن طَيِّبَٰتِ مَا رَزَقۡنَٰكُمۡ وَٱشۡكُرُواْ لِلَّهِ إِن كُنتُمۡ إِيَّاهُ تَعۡبُدُونَ١٧٢﴾

“Wahai orang-orang yang beriman! Makanlah antara rezeki yang baik-baik sebagaimana yang Kami berikan kepadamu, dan bersyukurlah kepada Allah; jika benar-benar kepada-Nya kamu menyembah.” (Surah al-Baqarah: 172)

Kemudian, Rasulullah SAW menceritakan seorang yang jauh musafirnya bagi menjalankan kerja amal, sehingga kusut masai rambutnya dan berdebu jasad serta pakaiannya kerana melakukan amalnya, seraya menadah tangan berdoa:

“Wahai Tuhanku, wahai Tuhanku! Akan tetapi, makanannya haram, minumannya haram, dan dia diberi makan dengan makanan yang haram, lalu bagaimana mungkin Allah menerima doanya?” (Riwayat Muslim, no. 1015)

Begitulah pula, dilaksanakan perpaduan dalam skop yang lebih besar, sehinggakan dalam konteks menubuhkan sebuah negara dan kerajaan.

Maka mesti dilihat, adakah kumpulan tersebut terbentuk daripada hasil salah laku, rasuah, menipu, zalim dan lain-lain? Tanpa mereka itu bertaubat dengan taubat nasuha dan berazam dengan ikhlas untuk meninggalkan maksiat setelah benar-benar berjaya meninggalkannya, atau setelah benar-benar menjalani hukuman yang adil di alam dunia, bukan yang berjaya melepaskan diri dengan berbagai-bagai tipu dan helah. Maka, perpaduannya adalah sangat rapuh.

Mesti dilihat juga takrifnya yang sahih dalam istilah politik. Kerajaan Perpaduan bermakna tiada pembangkang atau pembangkang terlalu kecil dan tidak bermaya. Jika pembangkangnya sangat besar, jadilah kerajaan itu berkepala besar bukannya kerajaan perpaduan. Jika kepalanya terlalu besar lebih besar daripada jasadnya, maka kemungkinan jatuhnya itu lebih mudah.

Islam menetapkan asas keberkatan kepada kerja dan hasilnya yang membawa kebajikan di dunia yang menjadi jambatan ke akhirat, berpahala di akhirat atau kebajikan yang disimpan di Hari Akhirat kelak. Perkataan berkat tidak terdapat dalam kamus istilah agama bukan Islam dan ideologi ciptaan manusia.

Firman Allah SWT:

﴿وَلَوۡ أَنَّ أَهۡلَ ٱلۡقُرَىٰٓ ءَامَنُواْ وَٱتَّقَوۡاْ لَفَتَحۡنَا عَلَيۡهِم بَرَكَٰتٖ مِّنَ ٱلسَّمَآءِ وَٱلۡأَرۡضِ وَلَٰكِن كَذَّبُواْ فَأَخَذۡنَٰهُم بِمَا كَانُواْ يَكۡسِبُونَ٩٦﴾

“Dan (Tuhan berfirman lagi): Sekiranya penduduk negeri itu, beriman serta bertaqwa, tentulah Kami akan melimpahkan kepada mereka keberkatan yang banyak dari langit dan bumi. Akan tetapi, mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, lalu Kami timpakan ke atas mereka seksaan disebabkan perbuatan yang telah mereka lakukan.” (Surah al-A‘raf: 96)

Rasulullah SAW pernah mewujudkan perpaduan umat Islam dan umat manusia yang lebih majmuk sewaktu menegakkan negara di Madinah.

Perpaduan umat Islam adalah berdasarkan kepada iman yang berpandukan kepada firman Allah SWT:

﴿وَٱعۡتَصِمُواْ بِحَبۡلِ ٱللَّهِ جَمِيعٗا وَلَا تَفَرَّقُواْ…١٠٣﴾

“Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai-berai…” (Surah Ali ‘Imran: 103)

Dan juga firman-Nya:

﴿فَإِن تَنَٰزَعۡتُمۡ فِي شَيۡءٖ فَرُدُّوهُ إِلَى ٱللَّهِ وَٱلرَّسُولِ إِن كُنتُمۡ تُؤۡمِنُونَ بِٱللَّهِ وَٱلۡيَوۡمِ ٱلۡأٓخِرِۚ ذَٰلِكَ خَيۡرٞ وَأَحۡسَنُ تَأۡوِيلًا٥٩﴾

“Kemudian, jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu perkara, maka kembalikanlah ia kepada Allah (al-Quran) dan Rasul (Sunnah), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan Hari Kemudian. Hal yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya.” (Surah al-Nisa’: 59)

Syarat perpaduan adalah berdasarkan kepada aqidah atau iman yang kukuh dengan berpegang kepada konsep aqidah Islamiah yang berteraskan beriman kepada Allah, Rasul, Kitab dan Hari Akhirat.

Aqidah menjadi ikatan hati yang menjalinkan hubungan yang erat mengatasi kepentingan diri, keluarga dan kebangsaan. Kebenaran dan pembetulan daripada petunjuk Allah SWT dan Rasul-Nya menyelesaikan pertelingkahan dan perkelahian.

Perpaduan mestilah dipimpin oleh Islam yang berintegriti mengikut takrifnya yang tepat. Bukannya dipimpin oleh kalangan yang tidak beriman, tidak berakhlak dan tidak berilmu, serta bukan pula berwala’ kepada musuh Islam yang nyata. Inilah perpaduan atas asas ketaqwaan yang mendapat rahmat Allah SWT.

Adapun perpaduan dengan masyarakat bukan Islam berkonsepkan kemanusiaan. Maka, diwajibkan menegakkan keadilan kepada semua termasuk terhadap golongan bukan Islam yang bersedia berada di bawah pemerintahan Islam.

Firman Allah SWT:

﴿يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ كُونُواْ قَوَّٰمِينَ لِلَّهِ شُهَدَآءَ بِٱلۡقِسۡطِۖ وَلَا يَجۡرِمَنَّكُمۡ شَنَئآنُ قَوۡمٍ عَلَىٰٓ أَلَّا تَعۡدِلُواْۚ ٱعۡدِلُواْ هُوَ أَقۡرَبُ لِلتَّقۡوَىٰۖ وَٱتَّقُواْ ٱللَّهَۚ إِنَّ ٱللَّهَ خَبِيرُۢ بِمَا تَعۡمَلُونَ٨﴾

“Wahai orang-orang yang beriman! Hendaklah kamu menjadi orang-orang yang selalu menegakkan (kebenaran) kerana Allah, menjadi saksi dengan adil. Dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah, kerana adil itu lebih dekat kepada taqwa. Dan bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (Surah al-Ma’idah: 

Ikatan dilakukan dengan kesediaan golongan bukan Islam menjadi rakyat tanpa paksaan dalam beragama. Perpaduan itu terjalin setelah diadakan tahaluf dan ta‘awun (persefahaman dan kerjasama) termasuk bersama kaum Yahudi bukan Islam ketika menegakkan negara contoh di Madinah, walaupun golongan tersebut dikatakan sebagai kelompok yang paling bermusuh terhadap Islam dan penganutnya, sebagaimana firman Allah SWT:

﴿۞لَتَجِدَنَّ أَشَدَّ ٱلنَّاسِ عَدَٰوَةٗ لِّلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱلۡيَهُودَ وَٱلَّذِينَ أَشۡرَكُواْ…٨٢﴾

“Demi sesungguhnya, kamu (wahai Muhammad) akan dapati manusia yang paling keras sekali permusuhannya kepada orang-orang yang beriman ialah orang-orang Yahudi dan orang-orang Musyrik…” (Surah al-Ma’idah: 82)

Namun, kaum Yahudi yang paling keras permusuhannya itu pada awalnya diterima untuk bersama dalam masyarakat majmuk, kerana Islam mendahulukan konsep perdamaian dan keadilan kepada semua berpandukan al-Quran. Hal ini sebagaimana yang dijelaskan oleh firman Allah SWT:

﴿۞وَإِن جَنَحُواْ لِلسَّلۡمِ فَٱجۡنَحۡ لَهَا وَتَوَكَّلۡ عَلَى ٱللَّهِۚ إِنَّهُۥ هُوَ ٱلسَّمِيعُ ٱلۡعَلِيمُ٦١ وَإِن يُرِيدُوٓاْ أَن يَخۡدَعُوكَ فَإِنَّ حَسۡبَكَ ٱللَّهُۚ هُوَ ٱلَّذِيٓ أَيَّدَكَ بِنَصۡرِهِۦ وَبِٱلۡمُؤۡمِنِينَ٦٢ وَأَلَّفَ بَيۡنَ قُلُوبِهِمۡۚ لَوۡ أَنفَقۡتَ مَا فِي ٱلۡأَرۡضِ جَمِيعٗا مَّآ أَلَّفۡتَ بَيۡنَ قُلُوبِهِمۡ وَلَٰكِنَّ ٱللَّهَ أَلَّفَ بَيۡنَهُمۡۚ إِنَّهُۥ عَزِيزٌ حَكِيمٞ٦٣﴾

“Dan jika mereka condong kepada perdamaian, maka condonglah kepadanya dan bertawakallah kepada Allah. Sesungguhnya, Dialah Tuhan yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. (61); Dan jika mereka bermaksud menipumu, maka sesungguhnya cukuplah Allah (menjadi pelindungmu). Dialah Tuhan yang memberikan kekuatan kepadamu dengan pertolongan-Nya dan dengan (dukungan) orang-orang Mukmin. (62); Dan Dia (Allah) yang mempersatukan hati mereka (orang-orang yang beriman). Walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada di bumi, nescaya kamu tidak akan dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sesungguhnya, Dia Maha Gagah lagi Maha Bijaksana. (63)” (Surah al-Anfal: 61-63)

Allah SWT juga menetapkan sempadan terhadap amalan politik perpaduan dalam kalangan masyarakat majmuk berpandukan firman-Nya:

﴿۞عَسَى ٱللَّهُ أَن يَجۡعَلَ بَيۡنَكُمۡ وَبَيۡنَ ٱلَّذِينَ عَادَيۡتُم مِّنۡهُم مَّوَدَّةٗۚ وَٱللَّهُ قَدِيرٞۚ وَٱللَّهُ غَفُورٞ رَّحِيمٞ٧ لَّا يَنۡهَىٰكُمُ ٱللَّهُ عَنِ ٱلَّذِينَ لَمۡ يُقَٰتِلُوكُمۡ فِي ٱلدِّينِ وَلَمۡ يُخۡرِجُوكُم مِّن دِيَٰرِكُمۡ أَن تَبَرُّوهُمۡ وَتُقۡسِطُوٓاْ إِلَيۡهِمۡۚ إِنَّ ٱللَّهَ يُحِبُّ ٱلۡمُقۡسِطِينَ٨ إِنَّمَا يَنۡهَىٰكُمُ ٱللَّهُ عَنِ ٱلَّذِينَ قَٰتَلُوكُمۡ فِي ٱلدِّينِ وَأَخۡرَجُوكُم مِّن دِيَٰرِكُمۡ وَظَٰهَرُواْ عَلَىٰٓ إِخۡرَاجِكُمۡ أَن تَوَلَّوۡهُمۡۚ وَمَن يَتَوَلَّهُمۡ فَأُوْلٰئِكَ هُمُ ٱلظَّٰلِمُونَ٩﴾

“Mudah-mudahan, Allah menimbulkan kasih sayang antaramu dengan orang-orang yang kamu musuhi antara mereka. Dan Allah adalah Maha Kuasa. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (7); Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangimu kerana agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya, Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil. (8); Sesungguhnya, Allah hanya melarang kamu menjadikan sebagai kawanmu orang-orang yang memerangimu kerana agama dan mengusir kamu dari negerimu, dan membantu (orang lain) untuk mengusirmu. Dan sesiapa yang menjadikan mereka sebagai kawan, maka mereka itulah orang-orang yang zalim. (9)” (Surah al-Mumtahanah: 7–9)

Apabila ternyata kaum Yahudi dan Musyrikin melakukan pengkhianatan terhadap tahaluf siyasi sama ada dengan menunjukkan sifat-sifat permusuhan mereka terhadap Islam dan penganutnya, atau bergabung dengan musuh secara terbuka dan tersembunyi yang diketahui pada akhirnya, maka perjanjian dibatalkan. Hal ini demikian kerana, dilarang secara haram berwala’ kepada musuh dalam ayat yang telah disebutkan di atas dan banyak lagi ayat-ayat yang lain yang lebih keras hukumnya.

Atas prinsip yang dinyatakan dalam ayat di atas, maka diharamkan bekerjasama dan bersatu sehingga berwala’ (berwali) dalam satu perpaduan dengan mana-mana kumpulan yang menentang Islam dan umatnya. Islam hanya mengizinkan perbezaan dan berlainan agama berkonsepkan tiada paksaan beragama, tetapi meraikan perbezaan itu tanpa permusuhan dan penentangan serta tidak meninggalkan prinsip Islam yang nyata.

Penentangan terhadap pelaksanaan Islam bagi umat Islam sahaja dengan bantahan dan protes adalah suatu sikap permusuhan yang nyata terhadap Islam dan penganutnya, walaupun diberikan hak kebebasan beragama kepada kalangan bukan Islam. Hal ini disebabkan oleh penentangan itu dilakukan terhadap konsep amar ma‘ruf dan nahi munkar. Pembelaan secara nyata terhadap golongan murtad dan lain-lain kemungkaran adalah bukti permusuhan yang nyata.

Islam mengizinkan wujudnya perbezaan antara agama dan perbezaan pendapat, serta memerintahkan agar berdialog dengan berakhlak. Hal ini sebagaimana yang disebutkan oleh firman Allah SWT:

﴿۞وَلَا تُجَٰدِلُوٓاْ أَهۡلَ ٱلۡكِتَٰبِ إِلَّا بِٱلَّتِي هِيَ أَحۡسَنُ إِلَّا ٱلَّذِينَ ظَلَمُواْ مِنۡهُمۡۖ وَقُولُوٓاْ ءَامَنَّا بِٱلَّذِيٓ أُنزِلَ إِلَيۡنَا وَأُنزِلَ إِلَيۡكُمۡ وَإِلَٰهُنَا وَإِلَٰهُكُمۡ وَٰحِدٞ وَنَحۡنُ لَهُۥ مُسۡلِمُونَ٤٦﴾

“Dan janganlah kamu berdebat dengan Ahli Kitab, melainkan dengan cara yang paling baik, kecuali dengan orang-orang zalim antara mereka, dan katakanlah: ‘Kami telah beriman kepada (kitab-kitab) yang diturunkan kepada kami dan kitab yang diturunkan kepadamu; Tuhan kami dan Tuhanmu adalah satu; dan hanya kepada-Nya kami berserah diri.’” (Surah al-‘Ankabut: 46)

Islam menegaskan semua keputusan yang diambil mestilah mengikut perhitungan hukumnya dan semua urusan yang tiada berpisah daripadanya. Di sinilah letaknya batas sempadan kerjasama dan perpaduan dengan semua pihak yang sama dan berbeza dalam kalangan masyarakat majmuk. Tidak mudah untuk menyertai perpaduan yang salah takrifnya serta tidak mengikut prinsip dan konsep Islam.

Pihak yang bermusuh terhadap Islam, kini sedang menjual propaganda Islamofobia yang menjadi halangan untuk sementara waktu sahaja. Demikian itu, kerana manusia tidak boleh ditipu untuk selama-lamanya.

ABDUL HADI AWANG
Presiden PAS

Bertarikh: 24 Jumada al-Akhirah 1444 / 17 Januari 2023